PERTOLONGAN PERTAMA AKIBAT ABU VULKANIK

Hujan abu vulkanik umumnya terdiri dari partikel yang bentuknya tidak teratur, tajam dan bergerigi. Dengan kombinasi dan bentuk yang tidak teratur itu membuat abu vulkanik bersifat sangat menghancurkan. Terlebih lagi abu vulkanik juga memiliki kandungan asam. Asam berdampak lebih berat karena sifatnya yang lebih merusak saluran pernapasan. Abu vulkanik juga mengandung berbagai gas berbahaya seperti CO, H2S, SO2 dan komponen kristal seperti silika.

Abu yang dikeluarkan bervariasi tergantung dari intensitas, ukuran partikel, kekuatan letusan dan kecepatan angin yang memabwa partikel-partikel tersebut.Hujan abu ini bisa disertai dengan guntur, kilat yang keras serta bau belerang yang kuat. Penggunaan masker khusus kategori N 95-N 100 pun lebih direkomendasikan karena dapat mencegah materi yang berukuran kurang dari 10 mikron.

Orang-orang yang terkena debu dari letusan gunung berapi biasanya mengalami keluhan pada mata, hidung, kulit dan gejala sakit pada tenggorokannya. Efek kesehatan ini bisa akibat paparan jangka pendek atau pun jangka panjang. Bagi orang yang menderita bronkhitis, emfisema dan asma, sebaiknya segera mengambil tindakan pencegahan khusus untuk menghindari kondisi yang lebih parah yang dapat menyebabkan additional cardio-pulmonary stress (stres jantung-paru paru berlebih).

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan jika terjadi keadaan-keadaan yang tidak diinginkan akibat abu vulkanik, yaitu:

Quote:

  • Usahakan untuk tidak menggosok mata, karena akan membuat permukaan mata tergores yang nantinya menyebabkan infeksi seperti mata merah atau iritasi.
  • Pejamkan mata untuk beberapa saat, karena air mata akan berusaha membersihkan mata dari debu atau partikel yang masuk.
  • Jika tidak berhasil bisa dengan cara mencelupkan mata ke dalam air yang bersih untuk membantu mengeluarkannya.
  • Jika belum bisa keluar juga segera bawa ke dokter untuk mendapatkan perawatan.

Quote:

  • Usahakan untuk membersihkan luka jika tidak parah dengan menggunakan air mengalir.
  • Saat tubuh terkena luka bakar, maka dengan sendirinya tubuh akan mengeluarkan cairan untuk mengobatinya.
  • Jika luka bakarnya cukup dalam atau luas, segera minta bantuan medis. Hal ini untuk mencegah terjadinya kerusakan organ yang lebih parah serta dehidrasi yang bisa memicu kematian.



  • Hiruplah obat semprot inhaler.
  • Aturlah posisi tubuh yang nyaman terutama duduk tegak sambil bersandar, jangan memposisikan tubuh untuk tiduran.
  • Cobalah untuk bernafas perlahan-lahan dan dalam.
  • Usahakan untuk berpindah ke tempat yang lebih bersih untuk menghindari paparan debu yang lebih berat.
  • Jika obat inhaler tidak memberikan pengaruh atau justru bertambah parah, segera cari pertolongan medis.

 sumber. http://www.kaskus.co.id

Artikel Terkait

kata bijak

Blog Archive

pesan hari ini